Akademisi : Penerapan Teknologi Dongkrak Ekspor Pertanian

Jakarta ,Suara Merdeka News.– Mekanisasi dan penerapan teknologi pertanian, telah membawa dampak positif pada peningkatan ekspor dan kesejahteraan petani. Hal ini disampaikan Dosen Pertanian Universitas Mataram, Kartono, memberi penghargaan pada kebijakan dan program-program pemerintah melalui Kementerian Pertanian (Kementan) RI.

“Jadi kalau pemerintah kita bisa mengekspor komoditas, artinya ada nilai tambah yang bisa berdampak langsung pada petani di bawah,” ujar Kartono yang juga mantan Dekan Fakultas Pertanian Universitas Mataram.

Seperti diketahui, Kementan RI banyak menderegulasi aturan layanan yang berkaitan dengan izin dan investasi. Termasuk ekspor. Kata Kartono, aturan tersebut seharusnya disambut baik oleh semua kalangan, termasuk para pengusaha.

“Saya kira kalau persoalan yang membawa esensi dan kebaikan untuk proses investasi itu sesuatu yang positif dan baik ya. Dan masyarakat juga harus siap dengan proses yang memang SOP nya berjalan singkat,” katanya.

Menurut Kartono, perbaikan dan pengembangan layanan di Kementan saat ini sudah mengarah ke arah yang lebih baik. Ini terlihat dari meningkatnya jumlah produksi program Padi, Jagung dan Kedelai (Pajale).

“Selama 3 tahun saya mengikuti Pajale, produksinya terus meningkat. Lalu jagung juga alhamdullilah meningkat. Hanya saja, dari perspektif seberapa besar peningkatan ini pada nilai tambah petani itu yang belum terlihat,” katanya.

Kartono berharap, pertanian Indonesia semakin membawa kesejahteraan bagi seluruh rakyat Indonesia, utamanya para petani di kota dan di desa. Diapun yakin bahwa kemajuan itu bukan sesuatu yang mustahil mengingat upaya yang dilakukan sudah sangat maksimal.

“Terutama dari sisi petaninya ya. Saya lihat nilai tambah mereka cendrung lebih baik. Kemudian saya juga berharap agar ke depan pemerintah mengurangi impor dan merealisasikan cita-cita swasembada. Yang jelas programnya harus lebih baik dari yang kemarin,” tukasnya.

Beberapa waktu lalu, Guru Besar Madya Departemen Agribisnis Institut Pertanian Bogor, Bayu Krisnamurthi juga mengapresiasi langkah Kementan dalam menerapkan mekanisasi berbasis teknologi. Kata dia, pemanfaatan ini sangat berdampak pada peningkatan produksi serta menambah devisa negara secara signifikan.

“Bagus sekali ya, karena setiap dolar yang didapat dari lalu lintas ekspor dampaknya sangat berguna untuk menambah devisa negara. Makanya, ke depan, saya berharap pertanian Indonesia semakin maju,” tutupnya.

Diplomasi Perluasan Ekspor

Sementara itu Kepala Biro Humas dan Infmrmasi Publik Kementan RI, Kuntoro Boga Andri menyampaikan, diplomasi untuk memperluas jenis komoditas dan tujuan ekspor ke negara-negara baru terus dilakukan. Hal ini mengingat investasi dan ekspor merupakan motor penggerak utama ekonomi nasional.

“Bercermin pada peningkatan ekspor selama Januari-Juli 2019 dibandingkan periode yang sama pada tahun 2018, kebijakan ini harus ditangani serius,” katanya.

Mengutip Pusat Data dan Sistem Informasi Pertanian (Pusdatin), selama Januari-Juli ekspor produk pertanian meningkat sebesar 3,0 persen. Angka ini jauh meningkat jika dibandingkan Januari-Juli 2018 yang hanya 22,71 juta ton atau meningkat menjadi 23,39 juta ton. Sedangkan untuk Januari-Juli 2019, Indonesia juga tercatat mengalami surplus perdagangan produk pertanian sebesar US$ 4,25 Milliar atau setara Rp 61,52 Triliun.

“Kinerja ekspor produk pertanian selama tahun 2014-2018 juga sangat membanggakan. Ini terlihat pada tahun 2013, di mana ekspor produk pertanian Indonesia masih bertengger pada angka 33,5 juta ton. Tapi pada tahun-tahun berikutnya, angkanya terus meningkat,” tukasnya. (bn/69)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *